Tips Jitu Trading Saham

Anda sering Trading Saham? tentu anda menyadari melakukan trading di pasar saham memang susah-susah gampang. Tapi, jika Anda mengetahui strateginya, tentu berinvestasi di pasar modal akan mudah dilakukan, plus mendapat profit sesuai dengan ekspektasi yang diharapkan.

William Hartanto adalah Founder WH Project sekaligus analis Panin Sekuritas memaparkan, trading akan menguntungkan ketika investor mengetahui kapan waktu yang tepat untuk membeli dan menjual saham. Ia juga menekankan pentingnya analisis sebelum membeli saham, sebagai senjata untuk meminimalkan kerugian.

“Trading itu bisa menguntungkan banget kalau kita tahu caranya. Kalau sebatas tahu emiten itu bagus, tapi belinya tidak tepat waktu, maka emiten bagus bisa jadi jelek dari sisi harga. Kalau tahu waktu yang tepat, kita bisa meminimalkan risiko,” kata William secara virtual, Sabtu (28/8/2021). Menurut William, penggunaan analisis teknikal, orientasinya adalah jangka pendek.

Read More:  Main Game NFT Penghasil Uang yang Bisa Tambang Crypto Gratis

Dia bilang, melalui analisis teknikal, semua saham bisa diikuti pergerakannya. Berbeda dengan analisis fundamental yang menggunakan sudut pandang laporan keuangan untuk mengukur kelayakan suatu saham. “Analis teknikal selain orientasinya jangka pendek, salah satu keuntungannya adalah saham apapun bisa kita ikuti karena yang penting adalah trennya, dan naik atau tidaknya harga saham, dan bahkan transaksinya bisa selesai satu hari,” jelas dia.

Dia menggarisbawahi, jika seorang investor bisa mengikuti tren dengan baik, bukan hal yang aneh jika investor tersebut juga bisa mendapat saham yang naik di hari yang sama. Hal ini juga menurut dia sangat umum terjadi di pasar modal, di hari pertama listing ada saham yang naik tinggi hingga auto rejection atas (ARA) dan kemudian mengalami penurunan yang signifikan hingga menyentuh batas auto rejection bawah (ARB). “Kalau bicara tren, semua saham bisa kita ikuti.

Read More:  Ini Dia Gaji PNS Golongan 3, Cek Disini

Bedanya analisis teknikal dan fundamental yaitu cara mengukur target harga. Ibaratnya kapal, kapal bocor-pun bisa diikuti oleh mereka yang menggunakan analisis teknikal, yang penting ada jadwal berangkatnya. Sama seperti saham, yang penting ada momentum atau indikasi akan naik, walaupun secara fundamental saham tersebut dianggap jelek,” jelas dia.

Sebagai contoh, belakangan ini saham–saham seperti bank digital dan teknologi, secara fundamental tidak ada yang suka, karena masih mencatatkan rugi. Tetapi, kalau bicara harga saham naik, itu adalah teknikal dengan memanfaatkan momentum. “Jadi kita menggunakan grafik untuk mengukur dan menilai target harga. Identifikasi tren juga dilakukan untuk melihat potensi penguatan atau pelemahan,” kata dia.

Read More:  Cara Sadap WA Menggunakan Aplikasi Tambahan

Check Also

“Anti Galau” Investasi Saham Online Untuk Pemula Agar Selalu Profit

Investasi saham online saat ini memang memudahkan semua orang untuk bertransaksi, Cukup dirumah saja yang …