Cara Mudah Memulai Bisnis Properti Untuk Pemula

Salah satu bisnis yang ga ada matinya adalah Bisnis properti, karena Bisnis properti merupakan salah satu bisnis dengan peluang cerah untuk mendapat keuntungan yang menjanjikan, walaupun dengan kondisi di masa pandemi seperti ini. Itulah sebabnya, banyak orang berminat untuk memulai peruntungannya dalam usaha properti. Anda Tertarik memulainya?

Luanglingkup properti memang tak hanya urusan tempat tinggal atau hunian saja. Ada berbagai jenis sektor yang menarik untuk dijadikan lahan bisnis. Namun sebelum anda melangkah lebih jauh, baiknya pelajari dahulu apa itu bisnis properti dan bagaimana cara memulainya. Silahkan simak berbagai ulasannya yang sudah kami rangkum di bawah.

Apa itu Bisnis Properti?


Bisnis properti merupakan cara mengembangkan aset dengan membeli properti, lalu dijual kembali di kemudian hari. Bisnis ini bisa dilakukan secara perorangan atau dengan mengatasnamakan perusahaan. Usaha properti secara perorangan biasanya berupa jasa atau jual beli dalam skala kecil. Hal ini dikarenakan usaha tersebut membutuhkan modal besar.

Sedangkan perusahaan properti adalah kelompok usaha yang mengucurkan modal besar untuk terjun dalam dunia ini. Di mana biasanya mereka menggeluti lebih dari satu subsektor properti. Mulai dari konsultan, pengadaan lahan, konstruksi dan pembangunan, pengembang, pemasaran bahkan sampai pemeliharaan properti.

Jenis-Jenis Bisnis Properti


Apabila tertarik menggeluti usaha ini, ketahui terlebih dahulu jenis-jenis bisnis properti agar Anda lebih memahaminya.

  1. Residential Real Estate
    Sesuai namanya, residential adalah properti yang terkait dengan hunian tempat tinggal. Cakupan real estate residensial adalah rumah tapak (landed house), apartemen, rumah susun, kondominium, atau perumahan. Konsumen residensial biasanya keluarga atau mereka yang butuh hunian tempat tinggal.
  2. Commercial Real Estate
    Sedangkan Commercial Real Estate adalah properti yang ditujukan untuk kepentingan usaha (komersial) atau mencari keuntungan. Misalnya jual beli rumah-toko (ruko), rumah-kantor (rukan), kantor, gedung pertemuan, hingga hotel. Konsumen properti macam ini adalah kalangan pengusaha atau perusahaan, hingga pemerintahan
  3. Industrial Property
    Properti industri adalah properti yang dibangun untuk keperluan industri. Target konsumennya adalah perusahaan atau bisnis berskala besar. Jenis properti ini biasanya berupa laboratorium, gudang, pabrik, atau pengolahan limbah.
  4. Special Purpose Property
    Special Purpose Property adalah jenis properti yang sangat khusus. Sebab properti ini dibangun dengan tujuan dan fungsi tertentu. Target konsumennya adalah kalangan bisnis yang hendak mengembangkan kawasan olahraga, kolam renang, rumah sakit, gedung konser, pom bensin, sumur minyak, atau properti khusus lainnya.
Read More:  Wihh..Koin Kripto 'Made In Bandung' Segera Listing di Exchanger Eropa

Dengan beragam jenis properti di atas, tak heran usaha tersebut mampu mendatangkan berbagai keuntungan. Bisnis ini pun juga bisa digeluti oleh seluruh kalangan mulai dari yang bermodal kecil sampai besar. Jadi, Anda hanya perlu menyesuaikannya dengan budget yang Anda miliki.

Jika Anda belum mengerti perbedaan real estate dengan Properti, ada baiknya juga membaca artikel Perbedaan Properti dan Real Estate

Keuntungan Bisnis Properti


Setiap bisnis memang mempunyai daya tarik masing-masing. Bisnis properti adalah bisnis dengan peluang dan risiko yang beragam. Namun secara garis besar, usaha ini memiliki beberapa keunggulan.

  1. Properti adalah kebutuhan primer semua orang
    Kita tahu kebutuhan primer manusia hanya tiga: pangan, sandang, dan papan. Papan alias hunian adalah properti. Untuk itu, bisnis jual beli hunian adalah bisnis dengan pasar yang sangat luas.
  2. Memiliki nilai jual yang cenderung naik
    Harga properti yang cenderung selalu naik memang bukan isapan jempol. Secara kasar, manusia berkembang biak dan makin banyak. Sedangkan bumi tak bertambah luas, bahkan daratan bisa makin berkurang. Alhasil, antara kebutuhan dan suplai cenderung tak seimbang. Kebutuhan selalu naik, sedangkan suplai properti belum tentu. Hal ini membuat harga properti cenderung selalu naik.
  3. Risiko kerugian yang rendah
    Properti seringkali diklaim sebagai aset dengan kerugian yang minim. Selain harganya cenderung naik, harga properti juga tak volatile seperti instrumen investasi lain seperti saham, komoditas, atau valuta asing.
  4. Bisa Dijadikan aset
    Jika misalnya properti Anda sedang jatuh harganya, Anda tak perlu panik dan buru-buru menjualnya. Mekanisme harga di pasar akan selalu mencari keseimbangan. Jatuhnya harga akan diikuti dengan permintaan pasar yang besar dan harga akan kembali normal. Sehingga, properti memang cocok dijadikan aset untuk masa depan.
  5. Terlindung dari inflasi
    Memiliki properti memang butuh biaya perawatan. Namun jika Anda menyimpan aset dalam bentuk uang, aset Anda akan tergerus inflasi. Uang satu juta rupiah tahun ini, akan semakin kecil nilainya dalam 10 tahun ke depan. Namun properti senilai satu juta rupiah saat ini, akan makin naik harganya dalam 10 tahun nanti.
Read More:  Aplikasi Penghasil Uang

Cara Memulai Bisnis Properti


Mungkin Anda tidak yakin harus mulai dari mana ketika harus menjalankan bisnis ini. Berikut beberapa saran cara memulai bisnis properti Anda.

1 Pastikan anda memahami pasar
Cara memulai bisnis properti yang pertama yaitu memulai dengan melakukan riset pasar. Riset pasar sangat penting untuk memastikan bahwa Anda membeli aset dengan harga yang wajar. Jadi, sebelum Anda memutuskan untuk mengambil sebuah properti untuk dijual kembali, lakukan perbandingan harga terlebih dahulu.

Selain itu, hindari melakukan pembelian properti yang terburu-buru sebelum mempelajari semua hal, di antararanya

  • informasi harga
  • lokasi
  • fasilitas
  • infrastruktur
  • kebutuhan bisnis
  • iklim
  • daerah rawan banjir
  • lokasi dekat jalan raya

2 Buat jaringan hubungan seluas mungkin
Nama Anda akan menjadi lebih terkenal sebagai hasil dari jaringan koneksi yang besar dan beragam. Dengan begitu, Anda akan lebih mudah mendapatkan detail properti dan lebih banyak kesempatan untuk berkolaborasi.

3 Raih Kesempatan Emas
Anda harus sangat berhati-hati dan tidak terburu-buru membeli properti untuk dijual kembali. Namun, Anda dapat bertindak cepat jika menemukan properti yang sesuai di tempat yang tepat. Semakin cepat Anda mengambil risiko, semakin dekat Anda untuk mendapatkan keuntungan.

4 Jujur
Kejujuran adalah landasan setiap bisnis karena kejujuranlah yang menumbuhkan kepercayaan pelanggan. Ketika pelanggan mempercayai Anda, akan lebih mudah bagi Anda untuk memenangkan hati mereka dan meyakinkan mereka untuk membeli properti Anda. Lebih jauh lagi, bersikap jujur akan meningkatkan kredibilitas Anda dengan pelanggan, memungkinkan bisnis Anda berjalan lancar di masa depan.

Bisnis Properti Syariah


Banyak bisnis properti saat ini yang menganut prinsip syariah Islam dan bebas riba. Karena sektor bisnis properti syariah tidak termasuk bank, tidak ada BI Checking terhadap nasabah sehingga memudahkan transaksi.

Jika Anda ingin menjalankan bisnis jual beli properti syariah, Anda harus mengetahui hal-hal berikut ini.

KPR dapat bekerja sama dengan bank syariah untuk jual beli properti syariah.
Tidak ada aspek monopoli, dan obyek jual beli harus bebas dari kerancuan.
Tanah yang dijual akan digunakan sesuai dengan ajaran Islam.
Skema atau kontrak syariah digunakan dalam setiap transaksi.
Suap dengan jelas dilarang.
Bisnis properti syariah berbeda dengan bisnis properti tradisional. Karena properti syariah merupakan model bisnis yang didasarkan pada konsep jual beli syariah Islam. Jika Anda tidak terbiasa dengan model bisnis ini, sebaiknya Anda mencari nasihat dari konsultan terlebih dahulu untuk memastikan bahwa konsep syariah diterapkan sepenuhnya.

Read More:  Trading Forex,Apakah itu? Yu..Mengenal Lebih Jauh dari Ragam Istilah Sampai Cara Bertransaksi

Bisnis Properti Online


Bisnis properti online kini semakin ramai. Selain disebut bisnis properti online, crowdfunding ini tentu sangat membantu Anda yang memiliki keterbatasan finansial.

Sederhananya, bisnis properti online adalah usaha patungan digital dengan investor lain atau melalui situs web. Menurut laporan, Anda hanya perlu menyetor 1% dari nilai properti sebagai uang muka.

Jika anda punya Rp10 juta misalnya, Anda bisa mencari properti dengan kisaran Rp1 miliar. Namun, Anda tidak benar-benar memiliki tanah itu; nyatanya, Anda hanya memiliki sebagian.

Properti yang dimiliki oleh sekelompok investor ini akan disewakan kepada orang lain. Berdasarkan kesepakatan pemilik, keuntungan sewa ini akan diberikan kepada investor melalui skema bagi hasil.

Jumlah tersebut akan diumumkan pada rapat umum pemegang saham (RUPS). Tentunya bisnis properti online sangat cocok bagi anda yang ingin membeli aset di luar daerah tanpa perlu mengurus semua keperluannya sendiri.

Hal yang perlu diperhatikan

Legalitas


Administrasi atau legalitas adalah pertimbangan yang sangat penting karena dapat memengaruhi proses produksi serta pembelian dan penjualan di kemudian hari. Paling tidak, legalitas sertifikasi tanah dan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) diurus dengan baik saat memulai jual beli properti syariah.

Pastikan anda melengkapi semua perijinan. Proses mendapatkan izin konstruksi untuk properti hunian membutuhkan waktu yang lama. Mulai dari izin posisi hingga izin penggunaan lahan hingga IMB, semuanya perlu diselesaikan. Setelah itu, pengembang harus memecahkan sertifikat untuk setiap perangkat.

Dana Pembangunan


Proses pembangunan perumahan akan terus berlangsung semakin lama. Jika Anda tidak punya cukup uang, pemilik bisnis akan menyisihkan uang dari cicilan unit pertama untuk mendanai pembangunan unit berikutnya.

Kepuasan Pelanggan


Dalam menjalankan bisnis, pengembang harus mengutamakan kepuasan pelanggan. Desain rumah yang indah, struktur yang kokoh, dan posisi hunian yang strategis merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan pribadi.

Bisnis properti adalah investasi yang cukup menjanjikan dewasa ini dengan berbagai keuntungan usaha properti yang tak boleh Anda lewatkan. Sebagai agen properti, tentu Anda akan memerlukan aplikasi pengelolaan untuk memudahkan pekerjaan Anda itulah beberapa rangkuman yang sudah kami sampaikan silahkan anda pahami bila anda berminat dan memiliki ketertarian di dunia properti.

Check Also

“Anti Galau” Investasi Saham Online Untuk Pemula Agar Selalu Profit

Investasi saham online saat ini memang memudahkan semua orang untuk bertransaksi, Cukup dirumah saja yang …